Layang – layang

Alhmdulillah, rasa ungkapan syukurku kepada rob yang maha esa yang memberikan banyak nikmat sehingga saya masih bisa menulis kembali.

Tepat pukul setengah 3 waktu indonesia bagian tengah, kalau waktu indonesia barat pukul setengah dua. “Mas mas…bangun, sudah jam setengah 3” temenku. “haah, nyesel aku ketiduran, mau nyetor uang jadi kelupaan” padahal sudah ditunggu sama orang, xixi :-). Y udah mau diapain lagi wong tertidur pulas, tapi perasaan masih baru merem deh (jam setengah 2). Dengan kaget aku terbangun, dan langsung ke kamar mandi cuci muka (kan biar cakep lagi, hehe). Puasnya abiz tidur, badan ini terasa seolah beristirahat dengan nyaman. Ku hidupkan komputer, tak lama kemudian rasanya tenggorokan ini kering, cacing juga udah pada maen musik <keroncong> kebetulan di depan seberang jalan kelihatan gerobak yang lusuh kayaknya enak tuh, bukan gerobaknya lho..tapi isinya. “Minum bos?” penjualnya berkata padaku, saya dibilang bos, hihihi…(Bikin orang stress kalee ye..).

Dihidangkan sudah es degan itu padaku, langsung ku minum deh, sambil menikmati udara siang hari yang semilir, memang disana tempatnya sangat teduh, berada dibalik gedung tua bekas bank swasta yang dah non aktif. Hmmmm….nyaman….

Sekian menit disitu kelihatan orang rame – rame dengan membawa kain besar berkerangka dari bambu, digotong bareng-bareng. Kukira mereka kepanasan, jadi bawa kain buat nutupin, hehe..salah dugaan deh. Semakin mendekatiku mereka, dan barang bawaannya diturunin didekatku. Terlihat jelas deh sekarang, cuma masih ragu-ragu barang segede itu buat apaan. Ku suruh temen kecil ku nanyain, pake bahasa bali, dia kan udah lama tinggal disini jadi dah apal bahasa disini, kalao aku kagak ngerti. Intinya kalo di bahasa indonesiain begini:

Temenku: “Mau dibawa kemana itu bang?”

Made (nama samaran): “Ke Padanggalak”

O, ntu layang-layang ternyata, aku langsung bisa menyimpulkan. Karena tempat yang orang tadi sebutkan itu tempatnya bagi orang-orang yang bermain layang layang. Sayang sekali saya nggak bisa jepret gambarnya, kira-kira gedenya seperti ini

Tuh kan gede?

Kebetulan layangan yang tadi dibawa berbentuk mirip dengan itu, bentuk ikan. Talinya pake tali nilon yang kira-kira diameternya satu sentimeter lebih. Tali itu kalau di desaku biasanya dipake untuk memotong hewan kurban (Kerbau, sapi). Rame-rame dibawa ke lokasi yang dituju dengan lima sepeda motor, yang tiap motornya berboncengan satu-satu. Empat motor membawa layang-layangnya, kemudian yang satu membawa galon dan tali layang-layang tersebut. Memang sekarang sudah musim layang layang, lihat saja ke atas pasti ada aja layang-layang yang muncul tiap hari banyak lagi, seperti yang sedang terlihat di samping.

layang-layang bertaburan di langit

Hampir tiap hari kita temukan pemandangan yang sama di bali khususnya di Denpasar. Bagus ya…bentuknya macam-macam, kalau masa kecilku cuma satu bentuk aja. Ya cuma berbentuk model layang-layang biasa, segi empat. Jadi inget semaca kanak-kanak dulu, sering dimarahin ibu gara-gara main layang-layang di sawah, xixixi ^_^

Badanku sampai panas, main-main dibawah sang surya siang hari 8-| bandel emang. Lanjutt, di Bali ini tiap tahun diadakan festival layang-layang di daerah padanggalak. Gambar tadi diambil dari festival tersebut, rame kali ya…soalnya saya belum pernah liat festivalnya, jadi nggak ngerti yang begituan. Y udah, selamat berlibur ria, bagi yang liburan…saya sich tetep ngejar jam tayang, 🙂

Iklan

8 responses to “Layang – layang

  1. Pelajaran yang dapat kita cerna adalah bahwa layang-layang dapat terbang tinggi karena melawan Angin.
    Hendaklah menjadi renungan bahwa kita juga dapat meraih mimpi kita jika berani melawan kebiasaan malas dan enggan belajar melihat peluang.

    Terima kasih

Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s