Sandal Jepit

Dear,

Mau sedikit cerita aja nich, sekalian menghimbau bagi orang-orang yang berkaitan dengan ceritaku, hehe….apa sich sebenarnya? Penasaran?

Begini nich teman-temanku, dua hari berturut-turut mulai kemarin aku banyak shodaqoh (ceilahhh, pamer dikit), sebenarnya sudah saya alami berkali-kali tapi baru kali ini aja yang kejadiannya cepet banget, hehe…

Tau gambar dibawah ini?

Sandal Jepitku


Betul sekali, itu gambar sandal jepit yang butut tapi penuh makna buatku. Dialah yang selalu menemani perjalananku tiap hari, selalu ku pakai dikala susah maupun sedih (sama aja ya…) kecuali kalau tidur dia nggak ikut di kasur, enak aja ikut terus…

Oh sandalku, sama seperti yang ada di gambar, hanya bedanya punyaku masih baru aja. Padahal kebersamaan kita tak lebih dari lima jam, pagi tadi sekitar jam setengah sembilan waktu Indonesia bagian tengah temanku baru saja membelikannya untukku. Karena sejak kemarin (ba’da Ashar) saya sudah kehilangan sandal kesayangan seharga dua puluh rebu perak. Ternyata kebersamaan sandal jepit yang baru itu tak punya umur panjang, hehe…dia lenyap dikerumunan teman-temannya di serambi masjid At-Taqwa Polda Bali. Itu sedekahku yang bisa saya berikan untuk orang yang membutuhkan, hihihi…semoga bermanfaat ya? Ada hikmahnya juga, nggak apa-apa hilang sandalnya, saya sedikit senang karena dengan membeli sandal itu jadi saya dapat uang kembalian sepuluh ribuan yang baru deh, kalian belum kan…wue…🙂

Berawal dari pas tadi jumatan di masjid tersebut (Masjid yang biasa saya sholat), awal masuk saya juga udah punya perasaan yang agak khawatir sebab sandal baru itu tidak ada tandanya kecuali hanya dua biji staples kecil aja. Ku buang saja rasa was-was dan tanpa ragu kakiku melepasnya untuk masuk kedalam masjid. Ketika usai sholat, kan banyak orang tuh, saya kan harus nunggu antri dulu. Lama mengantre ternyata giliran udah sepi my beloved ngumpet entah dimana rimbanya, setelah dicari-cari saya nyerah. Pulang dengan kaki telanjang deh, untung cuma kaki ya? Coba kalau bajunya yang ilang, hehe..

“Saya hanya mau menghimbau untuk orang-orang yang membutuhkan sandal sebaiknya ngomong ama takmir masjidnya, siapa tau di kasih, hehe… Jangan sampai mengambil punya orang tanpa ijin. Jangan jadikan image jelek, bahwa kalau ke masjid itu pasti ada sandal yang ilang. Dan apabila, andai kata, seandainya, jika, bilamana salah pakai sandal maka kembalikanlah setelahnya.”

Masjid

Saya punya ide, gimana kalau parkir sandal di masjid di gembok aja, nanti kayak gini jadinya

Biar Aman

NB: Sandal sebelumnya ilang saat sholat ashar.

45 responses to “Sandal Jepit

  1. karena punyanya cuman sandal jepit, aku pernah loh kondangan pake sandal jepit🙂
    enjoy ajah.. padahal temen2ku sendalnya tinggi2, berkilau2…😆

  2. Diikhlaskan saja mas, moga jadi sedekah dan amal. Kali aja yang ngambil emang gak punya sandal. Saya juga pernah sholat di mesjid kampus teman saya. ketika saya meletakkan tas di bagian belakang shaf dia bilang yakin ngeletakin disitu. Saya nanya lagi, emang ada apa..? Sekarang ada tas yang bisa jalan sendiri.😀, langsung deh saya pindah tempatnya.

  3. kadang perlu pemikiran juga, gimana kalo sebulan sekali kita nyumbang sandal jepit di sebuah masjid, pasti ada manfaatnya

    • hihihi…iya kali pak…saya dulu pernah dikasih sandal dri masjid gara2 sandalku sndiri ilang. kmdian takmirnya nanyain, trus diganti baru deh….pake sandalnya org yg tertinggal d masjid,🙂
      makasih

  4. Kejadian ini jamak terjadi sepertinya, Ri..
    Masjd tempatnya mencari kebaikan, mungkin pula termasuk sandal yang lebih baik, hehe tapi.. ah, diikhlaskan saja, moga-moga dengan jalan ini pinttu rejekimu makin dibuka lebar oleh Allah SWT. Aamiiin..🙂

  5. meskipun di gembok seperti yang diatas, pasti masih di ambil, hahahaha, kalo di gembok sama tiang bendera mungkin nggak di ambil.😀😀😀😀

  6. ndak usah digembok sandal jepitnya,,
    di ikhlaskna aja,,
    pake ilmu nya Pak Nh18, meninggalkan sandal jepit kita d masjid🙂

    • iye non..kan cuma buat lucu2 aja tuh gemboknya, hehe
      tar aku mau nyumbang sandal d masjid kalo ada yg butuh tinggal minta sama takmirnya

  7. aslm. salam kenal Pak..^^ emang ada ya 10 rbuan baru?? baru denger tuh.. ^^,, nasibnya sama kita.. pernah pulang dengan bertelanjang kaki lantaran sendalnya ada yang naksir.. nikmatin ajah.. semoga balesannya di akhirat kelak sendal jepitnya dibalikin.. ^^

    • salam kenal juga, makasih dah berkunjung.
      iya, ada pecahan sepuluh ribuan baru, gambarnya agak mirip yg lama cuma warnanya ungu…*warna janda* xxixixixi🙂

  8. hahaha…” ga dapet orangnya, sendal jepit yang ada bau kakinya dikit jg gapapa deh.. ” anggep aja tuh secret admirer..😀 jd menjauhkan kita dari jengkel yg berkepanjangan…😉

  9. Hahaha….lucu dan mengharukan ceritanya. So tips terakhir tu paling seep, digembok aja sandalnya biar aman…wkwkwkw🙂

  10. Kenapa gak dikasih nama aja, Mas Ari?😀

    Kasih nama pake cat ato spidol permanen.😉 Jadi, ga ada alasan lagi yang ngambil untuk bilang “habis sandalnya mirip…”:mrgreen:

  11. usul gan, gimana kalo jamaah yg ke Masjid sendalnya di kash nama pake marker, ntarkan kalo ilang pasti ada sendal yg tersisa, trus ketahuan deh ya ngambil, g mungkin kan jamaah pulang bwa sendal 2 pasang, kecuali pulangna merangkak, g tw ane gan? Wkwkwk

Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s