Yang terlupakan

Akhirnya pada hari ini aku akan menyusul nulis, tentang ulang tahun, meskipun dah klewat beberapa hari momentnya. Sebenarnya banyak yang menganggap ulang tahun itu moment yang untuk dirayakan dan sangat pentiing banget bagi mereka. Bahkan kebanyakan orang demikian, walaupun ada yang nggak. Ucapan selamat dan macem – macem isinya, baik itu terucap maupun tertulis baik lewat email, sms, facebook, twitter, blog, sangat banyak bermunculan ketika seseorang ulang tahun. Kalau saya sendiri nggak begitu memikirkan kapan hari ulang tahunku. Biasanya saya baru sadar ketika ada yang mengucapkan selamat ulang tahun. Seperti kemarin ada yang kirim email begini:

semoga sisa waktumu dilalui dengan penuh kebahagiaan dan keberkahan….

dengan subject: enjoy your life

Sederhana saja, dan kemudian akhirnya saya tersadar kalau hari itu saya ulang tahun. Tidak ada yang istimewa, biasa saja. Buat saya muhasabah harus dilakukan setiap waktu agar kita bisa menjadi insan yang mulia dan bijaksana dalam kehidupan yang fana ini. Tidak harus menunggu waktu satu tahun kan baru diingatkan?

hehe…maaf yak, kayak menggurui.

Ngomong-ngomong soal tanggal lahir ini sangat rumit bagi saya. Kadang-kadang sampai saya bingung tanggal lahirku itu yang mana? hehe… Saya punya dua tanggal lahir lho? eeeh, tapi bukan aku dilahirkan dua kali. Tanggal lahirku ada dua, berdasarkan ijazah dan akte kelahiran. *makin bingung*

Ini jarang sekali terjadi, tapi saya yakin ada lagi orang yang nasibnya sama kayak saya, punya tanggal lahir yang tercantum diijasah dan di akte berbeda. Kenapa kok bisa berbeda? Itu semua berawal dari jaman saya SD.

***

Ketika lulus, Ijazah SD saya berubah bulannya, dikarenakan kesalahan tulis yang dilakukan oleh kepala sekolah (pengakuan sang kepala sekolah sendiri setelah diintrogasi). Baru saya tau saat ku buka ijazahnya di rumah, pertama kali hanyalah saya yang tau, terus langsung bilang ke ibu kala itu. Ibu langsung menyempaikannya pada bapak. Setelah itu langsung bapak tanyakan kepada kepsek SD tempatku dulu, dan katanya ijazah itu tidak bisa dirubah. Bapak sudah berusaha minta tolong sama kepala dusun setempat untuk mengantarkan ke Dinas Pendidikan kabupaten, hasilnya juga nihil. Akhirnya perjuangannya sampai disitu karena terkendala beberapa hal. Tapi setelah itu, curhat sama seorang guru yang kebetulan tetanggaku, beliau ngasih saran agar ijazahnya tidak usah diganti, nanti kalau mau daftar ke SMP minta surat Keterangan Kelahiran saja dari desa. Mulai saat itu bulan lahirku berubah dari 21 Agustus menjadi 21 April (Jadi lebih tua 4 bulan), untungnya tanggal dan tahunnya sama. Dan mulai saat itu pula saya daftar ke SMP dan SMK menggunakan Surat Kelahiran dari desa. Tapi sekarang sudah buat akte kelahiran lagi, jadi yang tercatat di Catatan Sipil Kabupaten tanggal 21 April.

Oleh karena itu saya sering bingung, jika akan mencantumkan tanggal lahir di suatu tempat. Apakah ini kebohongan publik? hehe… adakah solusi untuk mengembalikan tanggal lahirku yang sesungguhnya?

Iklan

39 responses to “Yang terlupakan

  1. Waduh, repot jugak ya? DI KTP jugak salah ya, Mas?
    Kalo saya pasti protes berat klo perlu lapor Pak Presiden (hayaaahh lebaaayyy).

    Tapi kalok salahnya jadi lebih muda siyy…yaa… diem-diem aja šŸ˜‰

  2. kalau aku…
    Moment ultah untuk membuat target setahun kdepan…
    Hidup harus semangat..
    Tak perlu perayaan yang penting orang kita sayang ingat…
    Dan mau mendoakan buat kita..

  3. heheheh aku jadi inget sepupuku yang ngalamin hal serupa kayak mas ari. ada juga temen ku yg bingung setiap mau ngerayain ultahnya soalnya dia lahir 29 fenruari tahun kabisat. jadi ulang tahunnya 4 tahun sekali.

  4. ultah saatnya untuk mengevaluasi diri dan membuat resolusi ke depan agar lebih baik lagi. semangat ya..
    selamat ulang tahun dan semoga selalu sehat dan bahagia, sukses juga šŸ™‚

    ngomong2 masalah tgl lahir yg dobel ya emang byk juga yg begitu, sepupu saya juga ada yg tgl lhrnya 2, temen yg lain jg ada.
    hehe biasa kesalahan teknis katanya.. šŸ˜€

  5. Wah… gawat!
    Diluruskan saja mas. Dipastikan mana tanggal yang lebih bernuansa politis, hehe… *ide ngawur*
    Soalnya saya pernah ngalamin beda nama itu ribet, akhirnya saya harus mengganti akte kelahiran, demi mengikuti ijazah. Dan lagi-lagi itu karena kepala sekolah yang ngaco nulis namanya. Jadi kebawa sampe tua deh.
    Soalnya ntar kalo mau bikin paspor dll, ribet lho kalau ada perbedaan.
    Selamat ulang tahun anyway… šŸ™‚

  6. kalau untuk yang resmi pake aja yang sesuai dengan surat-surat administrasi itu tapi kalau untuk buat account di Internet (yang asal-asalan) pake aja yang satunya lagi. Jadi bisa punya 2 account šŸ˜†
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  7. klo aku rada cuek ma saat ultah.. idem sama mas, gak bakal inget klo gak ada yang ucapin ultah pas hari itu.. hahaha.. tp bukan berarti bakal cuek juga ma pemikiran masa depan, tu sering aq tandai pas pergantian taun aja.. harus lebih baik kedepannya..
    untuk yang 2 tanggal itu, hahaha no coment bingung juga..

  8. aih…aih…
    kita senasib ternyata yak? šŸ™‚
    masih mending tua 4 bulan, kalo mba’ sih dituakan ama ijazah satu tahun… šŸ˜¦
    tapi bersyukur karena banyak orang yang emang ngelihat mba jauh lebih muda dari umurnya, hehehe

  9. komen mba kok nggak masuk2 yah?
    soal di atas, ternyata ada juga yang senasib ama mba’. kalo ary cuma dituakan 4 bulan, mba malah setahun… setahun lho… šŸ˜¦
    tapi untungnya, wajah saya memang selalu dikatakan jauh lebih muda dari umurnya, hehe (kege-eran)

  10. jiaah mas… ultah kita ternyata deketan yah?
    masih lebih baik lah di akte ada tanggalnya, gak kaya nenek atau kakek yang lahirnya ga tahu tahun berapa, yang mereka tahu kan pas pohon kelapa di belakang rumah berbuah
    šŸ˜€

  11. memang benar kita sebaiknya mengevaluasi diri setiap hari, setiap mau tidur malam, akan lebih baik lagi.

    buat bunda sendiri, momen ulang tahun adalah momen yg paling tepat utk megkaji kembali hidup ini, dan membuat target utk menjadi lebih baik lagi utk dunia akhirat.

    wah, repot juga kalau nanti mau bikin paspor, bila tgl lahirnya gak sama antara ijasah dan akte.
    Sebaiknya diurus saja sekarang,kalau diurusnya nanti2 malah repot,Ari.
    salam

  12. aku senasib jg ga bisa ganti nama d ijazah jdny slamanya nama ku gitu truz….seharusnya pak presiden harus memecat MENDIKNAS yang tak berkompeten

Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s