Nasi Megono, Khas Pekalongan

Bismillah,

Setiap malam tiba, aku sering merasa lapar lagi, padahal seharian sudah makan sekali, hehe… *Bingung kan? sama aku juga bingung. Beginilah aku kalau merasa lapar, bikin orang pusing mencerna tulisanku. Rasa lapar ini membuat aku teringat akan hal yang sama ketika di rumah, kampung halaman. Biasanya aku dan teman-temanku rame-rame menuju ke suatu tempat, penjual makanan tentunya.:mrgreen:

Nasi megono, makanan yang kami tuju. Tahukah anda tentang nasi megono? insya Allah yang tinggal di Pekalongan dan sekitarnya, Pemalang, Batang, dan yang pernah mampir di Pekalongan pasti sudah tau, bahkan ada yang sudah mencicipinya.

Baiklah, aku ceritain sedikit tentang nasi megono ini. Nasi megono adalah makanan khas Pekalongan yang sudah biasa disantap oleh warga Pekalongan, bahkan sudah menjadi makanan sehari-hari. Biasanya, nasi megono paling nikmat disantap dengan lauk tempe goreng, sambel, teh anget. Bagi anda yang kurang mantap, bisa menambahkan lauk kesukaan yang ada di penjualnya.

Nasi megono banyak dijual di lapak, pinggir jalan, di alun-alun lebih banyak. Dan makanan ini sering menjadi favorit anak muda dikala malam hari. Nasi megono terbuat dari bahan dasar berupa nangka muda atau tewel, atau cecek, atau gori, dan rempah-rempah lain. Memang kelihatannya sederhana, tapi banyak yang tidak tau cara membuatnya. Saking populernya, nasi megono juga menjadi lauk yang ‘wajib’ dalam hajatan-hajatan besar seperti walimatul ursy, dan lain sebagainya.

Masih juga penasaran? datang saja langsung ke Pekalongan terutama di malam hari, di alun-alun kota maupun Kabupaten Pekalongan. Pasti akan nemu deh tuh penjual nasi megono.

Pengen tau lebih lanjut tentang Pekalongan? Silakan baca  kampung halaman 1, 2, dan 3.

Bagaimana dengan di tempat anda? apa makanan khasnya?

Salam😀

—–

Baca juga: Cara Menghilangkan Bau Mulut

—–

Salam

Ari Tunsa

31 responses to “Nasi Megono, Khas Pekalongan

  1. dideket rumah bunda , ada yg jualan nasi megono ( atau begono sih?)
    harganya jg gak terlalu mahal, kalau mau ada acara, lumayan juga sih bisa dianter ke rumah tuh nasi….
    salam

  2. berat di ongkos ri klo ku ke sono, kamu ja yg makan, ntar ceritain rasanya ,, oya tambahin jengkol balado ya..

    kalo daerah ku nasi padang ri .. mantap .. hehehe ..

    • haha..paling nggak terima kalo cuma dceritain…ya kan? awas ya kalo minta dikirim, hehe..
      di depan ku juga ada penjual nasi padang, hehe

    • tenang..tenang bu…
      lampiaskan saja pada anak mas, masih ada kan? hehe…
      kunjungi sndiri yah?
      di jakarta selatan masih banyak kok org pekalongan, jd bisa jajan kesana..hihi,,
      salam

  3. Tewel atau gori sangat familiar ditelinga saya…
    Di sayur lodeh bisa enak sampai 2 hari…😀

    Nasi Megono juga Joss…
    Kebetulan saya sering ke Pekalongan.

    Di tempat keramaian pasti ada yg jual Nasi Megono, kayak di tempat jualan Batik

  4. Ahaaa! Rasa lapar biasa mendatangi orang yang sedang berpikir keras.🙂 Makanya orang yang sibuk kerja butuh asupan kalori banyak buat otal.😀

  5. Makanan khas di daerahku apa yah?

    Ya, Bakso! Bakso Malang! Ha ha ha ha, Bakwan Malang!Kripik tempe Malang, wah….

    Btw, emang kamu keseringan selalu bilang lapar gt, ampe kenyang akuyang dengernya😛

    Ha ha ha ha

  6. “This post is worthless without pics”😛

    dulu mbak tetangga kontrakan yang dari pekalongan sama mbakku sendiri pernah bikin nasi megono di rumah. tapi sayangnya waktu itu aku nggak ngicipin karena tampilannya agak aneh.. sekarang malah penasaran sama rasanya..😀

    • hahaha…cari aja gambarnya di mbah google mas, hihi…
      siapa suruh nggak nyicipi? sedep deh…apalagi dimakan abis ujan2an trus sama teh anget, hmmmm???? siiiippp..

  7. pas lagi BW ke sini ada tulisan iniii
    huaaaaaaaaaaa… seneng bangeet bacanyaa.
    soalnya aku juga tahuu nasi megono

    pertama kali nyobain pas maen ke tempat kakak iparku di daerah batang.

    rasanya sedikit aneh..
    tapi ngangenin, apalagi makan nya pake nasi yang masih panas ngepul ituuu

  8. nasi menggono…hm… baru dengar… padahal kemaren baru saja lewat pemalang, batang.. tapi tidak sepat mampir untuk cicipin nasi mnggono…
    kalau saja saya baca postingan ini lebih awal, saya pasti hunting tuh nasi menggono….

  9. bapa sdh merasakan enaknya nasi megono sering dikirim besan.ada nasi asem2 di kota demak enak pisan

  10. tapi kalo megono dari wonosobo beda sama yang dipekalongan …, gak pake cecek… but tetep Mantaphhh buwat sarapan ditambah tempe goreng… yummmi

  11. Ping-balik: [Batikkan harimu] Pekalongan Kota Batik | Tunsa·

Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s