619 jadi 69

Bismillah,

Alhamdulillah, pagi menjelang siang di awal minggu ini tampaknya cerah untuk wilayah Denpasar. Bagaimana kalau di tempat kalian? Bagaimana pun keadaannya, semoga aktivitas anda hari ini tidak terganggu :mrgreen:

Mealanjutkan cerita tentang kenangan indah saat di Jakarta. Kemarin telah saya ceritakan bahwa setiap seminggu sekali saya main  ke tempatnya budhe di Tangerang. Nah, suatu ketika saya datang ke tempat budhe untuk kesekian kalinya. Kebetulan pada waktu itu pekerjaan hari sabtu sangat banyak, membuat saya pulang agak terlambat dari hari sabtu seperti biasanya. Hari itu, sangat melelahkan, tapi saya sudah terlanjur janji kepada budhe, kalau sabtu itu saya akan datang.

Dengan sedikit memaksakan diri, sehabis maghrib saya berangkat dari kos-kosan. Biasanya saya berangkat dari kos sebelum maghrib, sekitar jam 5 sore. Berhubung sebelumnya pulang agak telat, maka saya berangkat setelah sholat maghrib di masjid jami’ papanggo. Dengan stelan jaket, tas punggung, dan tak ketinggalan juga, headset kesayangan, saya melaju dengan langkah malas menuju angkot. Saya naik 03 A, dari bawah jalan layang warakas. Sampai ke terminal Tanjungpriok. Rute yang sudah biasa saya lewati, Tj. Priok – Blok M – Ciledug – Cipondoh, turun di gang jambu. Dengan naik angkutan umum, baik metromini maupun mikrolet sebanyak 4 kali.

Hmm, ada yang aneh waktu itu. Setelah naik 89 sampai ke blok M, sebenarnya saya harus naik metromini 69. Tapi karena rasa kantuk mulai menjalar, kelopak mata bagian atas serasa ada yang menarik ke bawah. Susah untuk terbuka lebar dan setengah sadar, hehe(Enggak segitunya kalee). Entah bagaimana mulanya, nomor metromini yang saya tumpangi sebenarnya 619, berubah menjadi 69. Angka “satu” nya tepat di tengah-tengah kaca bis, pas garis. Langsung saya naiki saja tanpa berfikir panjang, supaya bisa cepat beristirahat di bis.

Tahu sendiri kan, metromini kayak apa? kernet teriak-teriak, kebut-kebutan, itu semua tak membuatku sadar, semuanya saya hiraukan.

Cinere…

Cinere…

Cipete-cinere…re..re,,,re…

Huahahaha…Teriakan sekeras itu tidak saya perhatikan juga, dan akhirnya sampai tiba di penghujung rute bis. Sampai pada titik balik metromini 619, Cinere. Saya baru tersadar setelah sang kernet ngoprak-ngoprak penumpangnya untuk turun. Cinere abis,…Cinere abis…abis..abis..

Gubrakkk…haduuhh, ini dimana?

Rasa kantuk langsung hilang sesaat setelah saya turun dari metromini. Masih sedikit pusing, dan bingung bercampur baur. Memutar otak, bagaimana caranya bisa kembali, jurus pamungkas pun saya keluarkan. Sekotak benda ajaib yang terdapat tombol huruf dan angka saya keluarkan. Saat itu pulsa tinggal sedikit, mau sms takut lama balasnya, mau telpon, kok yang akan di telpon menggunakan nomor laiin operator. Bisa-bisa belum ngasih solusi pulsa sudah habis, bisa tambah gawat, konter hape juga sudah tutup semua jam segitu.

Akhirnya saya hanya sms saudara perempuanku yang ada di kebayoran lama. Saya lihat metromini tadi melewati ciputat dan saya teringat kalau saudaraku itu mengetahui daerah tersebut. “Aha..Selamatlah aku”, pikirku. Tapi ternyata tidak semudah itu kawan, saya kurang jelas memberikan petunjuk dan ternyata pulsa saya sudah habis sebelum berhasil. Huu..Seperti biasanya, saya berusaha agar tidak panik dimana pun berada. Saya nekat jalan terus menyusuri jalanan yang belum pernah saya kenali sama sekali. Kurang lebih satu jam kemudian, akhirnya saya menemukan angkot yang menuju ke daerah Ciputat. Kata saudaraku, Ciputat itu sudah dekat dengan kebayoran lama.

“Bang, ke Ciputat?” tanyaku dengan belagak tidak seperti orang nyasar 😆

“Naik dah”, abang sopir.

Siiiitt…sampai juga di Ciputat. Nah, daerah itu sepertinya sudah saya kenal sebelumnya. Tapi lupa, karena dulu pernah ke tempat itu saat berusia 10 tahun. Di situlah akhir perjuangan saya bisa kembali ke kandang. Mulai banyak angkot dengan jurusan Ciputat-kebayoran lama. Enggak kelamaan, langsung deh saya naik. Turun di pasar kebayoran lama, di bawah jalan layang. Naaa, kalau dari sini saya sudah hafal jalanan. Pasar Kebayoran lama itu memang ramainya dari tengah malam. Saudara sepupuku juga banyak yang berdagang di sana. Sesampainya di rumah kakak sepupu di Kebayoran lama sekitar jam 2 dini hari. Pada jam-jam itu, orang-orang sudah berangkat ke pasar untuk berdagang. Lumayan sepi rumahnya 😀 , bisa tidur pulas deh.

Janji ke tempat Budhe yang ada di Tangerang gagal, sementara saya menginap di tempat Budhe pertama. Dan akan saya lanjutkan perjalanan ke Tangerang keesokan harinya. Saya tidak memberi tahu budhe yang di Tangerang sehingga mereka panik :mrgreen: . Maaf ya budhe, hehe… Keponakanmu ini tak bermaksud membuat khawatir seisi rumah 😉

Apakah anda juga mempunyai kisah yang sama?

Salam

 

27 responses to “619 jadi 69

  1. Assalamualaikum mas Tunsa

    Sama..hampir sama..cuma bedanya kesalahan saya bukan pada angka angkot melainkan warna angkot. dan saya lekas sadar setelah angkotnya jalan beberapa meter….

    Hahahahahaha.
    Angkot tujuan saya warna merah…tapi saya pakainya warna pink..saya kira sama..eh ternyata arahnya beda. harusnya belok kanan, malah belok ke kiri. Saya bingung mau turun gak. soalnya malu..(parah ada acara malu segala). hahaha

  2. hehehe, cerita nya asyik neh,
    kalo saya nda punya cerita kek gytu.
    Dulu waktu kerja dibekasi juga nda berani naek angkot ato metromini sendirian, bingung ma bnyak nomer2 nya. He

  3. Salam kenal….makasih sdh kunjungi bunda…
    hahaha jd ingat pengalaman sendiri wkt dulu msh kerja…pagi2 banget naik bis dr kp.rambutan mo kerja di roxy…krn msh ngantuk/ ketiduran ternyata bisnya udh smpi di muara karang/tmpt belokan bis terakhir…jd bingung deh…
    makanya klu berpergian naik bis enaknya ada teman..biar ada yg ingatin kita…

  4. Belum pernah mengalami… *semoga ga pernah 🙂
    Tapi salah seorang teman saya pernah tuh mengalami nyasar karena salah naik bis, dari lebak bulus mestinya naik bis yang ke ciputat, tapi karena mengantuk dan terburu-buru karena sudah telat akhirnya dia naik bis apapun yang dia temui, nempel di kursi bis langsung tidur, terbangun saat kondekturnya bilang bekasi abis, bekasi abis…

    Tapi dengan santainya dia ga turun dari bis itu, dan balik lagi ke lebak bulus dengan bis yang sama, baru lanjut deh ke ciputat. Janji ketemu di ciputat jam 11, dia baru dateng jam 17.00… Mantap… 🙂

  5. saya bukan ketukar angkot, tapi bertamu ke rumah sodara ga ngasih kabar dulu, dan berangkatnya dari tempat kos juga udah larut, nyampe tujuan orangnya lagi malming, pulang2 dia jam 1-an, jadilah saya kayak petugas ronda didepan rumahnya, mau balik arah, jauh,, ga berani 🙂

  6. saya dulu pernah kok.. ceritanya mau pulang ke tempat kerja di cibubur naik angkot colt dari UKI.. nah saya naik aja colt yang warnanya sama saat balik ke cibubur.. eh enggak tahunya kok malah nyampai Cikarang.. tapi lumayan lah buat pengalaman sendal saya dah ampe Cikarang hehe

  7. Waduh. suasananya gak nyaman banget tuh. Soalnya pernah, pas di jakarta. Mana nyasar ke daerah yg belum dikenal, gara-gara salah naik bis juga.

  8. Hiahahaha! pules banget mas tidurnyaaa… ampe ga denger kernet nya ngomong apa! hihihihi 😆
    udah ngantuk, lemes, pulsa abis, pake nyasar pula! hihihi…

  9. Ping-balik: [Profile] Si Centil « Tunsa·

Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s