[Kisah] Kawanku

Bismillah,

Nama saya Imam Santoso, biasa orang memanggilku dengan sebutan Imam. Saya bekerja pada salah satu pabrikan elektronik ternama di Indonesia sebagai sopir yang mengangkut barang-barang. Kebetulan saya di tempatkan di salah satu cabangnya PT S*AN*O di Bali. Saya termasuk karyawan yang paling dipercaya oleh manager tempat saya bekerja. Bisa dibilang, saya ini pembantu setianya beliau. Kalau ada apa-apa, walaupun diluar pekerjaan saya selalu yang menjadi orang pertama suruhannya.

Istri BOS yang baru-baru ini buka jasa tempat pencucian baju juga memberikan kepercayaan kepadaku untuk mengurusi antar-jemput baju. Sehingga setiap hari, saya bekerja di dua tempat. Pagi, dari jam 8 sampai jam 5 sore di kantor. Malamnya mengambil cucian kotor pelanggan loundry. Sangat lelah memang, tapi demi menghidupi istri dan seorang putri, saya rela meskipun berat. Kalau ingat anak, semua beban berat rasanya hilang begitu saja. Apalagi sekarang sudah ada si jabang bayi yang sedang kami tunggu.

Suka duka itu biasa dalam pekerjaan. Semua harus dihadapi dengan tenang dan senyum. Yang penting kita sudah berbuat baik kepada orang sekitar. Sopan santun memang sudah saya junjung tinggi sejak saya terjun ke dalam dunia kerja. Sikap dan adab yang baik akan mampu membuat orang lain terpesona kepada kita. Banyak sekali duka tapi tidak sedikit suka. Saya sebenarnya tidak gampang marah, tapi akan marah manakala ada orang lain keterlaluan.

Seperti kemarin, sekitar dua hari yang lalu. Pada saat saya menjemput pakaian kotor di tempat pelanggan loundry kami, ada seorang pelanggan wanita yang samgat keterlaluan. Sedikit sombong menurut saya. Bagaimana tidak kesal, wanita itu menuding baju kotornya dengan kaki, sikapnya sangat tidak sopan sekali. Wajahnya juga nampak judes, tak kelihatan sedikitpun senyum di bibirnya.

Kala itu amarahku pecah, saat itu juga rasanya tidak terpikirkan hal lain kecuali kesal dengan orang itu. “Maaf mbak, saya itu juga manusia, tolong jangan perlakukan saya seperti budak yang tak ada artinya. Saya juga capek dari pagi kerja. Silakan kalau mau diadukan kepada BOS saya. Saya terima. Lebih baik saya keluar saja..!!!”

Astaghfirullah,

Kasar memang, tapi saya terlanjur marah. Baju itu tidak saya ambil, langsung ke mobil dan pulang. Keesokan harinya wanita tadi menelpon BOS. Saya dipanggil

“Imam, kenapa baju si A tak kamu ambil kemarin”

Terus terang pak, coba bapak bayangkan, siapa orang yang mau diperlakukan kayak gitu dan begini.. Saya kesal saat itu, silakan kalau bapak mau pecat saya terima.

Si BOS memang sudah mengerti sekali keadaan saya. Dan beliau memaklumi juga akhirnya.

Mas Ari, sudah lama saya di Bali, baru kayak gini diperlakukan oleh orang lain. Bicara itu memang mudah, tapi perlu sopan santun dalam perbincangan. Mungkin peristiwa itu bisa dijadikan pelajaran buat mas Ari dan saya. Tidak ada orang yang paling benar, pasti ada yang lebih benar lagi.

Aduh..maaf mas…sudah lengkap semua baju kotornya? saya pulang dulu ya? Istri dan anak saya sudah tidur di mobil.

Assalamu’alaikum…

=====

Itu curhat dari seorang teman. Beliau ini pengantar-jemput baju loundry langganan saya

41 responses to “[Kisah] Kawanku

  1. suka duka dalam pekerjaan. juga tergantung jenis pekerjaan. saya pernah mengalami hal serupa itu. dan saya melalui hari-hari saya sebagai seorang pemarah. akhirnya saya berhenti dan pindah kerjaan lain. lebih kalem. hari-hari saya sebagai seorang pemarah mungkin nanti akan saya novelkan, he he he…

  2. Kita tidak tahu perempuan itu melewati hari itu seperti apa. walaupun sbenarnya sangat tidak pantas menimpakannya pada orang lain apalagi yang jelas2 tidak tau apapermasalahannya.
    Atau bisa juga memang tabiatnya seperti itu? Doh 😦
    Semoga pak Imam tabah ya …
    Diingat2 aja klien yang ramah, diitung ada berapa, nah klo yg begitu cuma 1, kan jadi tetep semangat hehehe

  3. woo.. tiap pekerjaan memang punya resiko masing2.. tergantung bagaimana kita menyikapinya dan ikhlas menjalaninya.. 🙂

  4. sangat bisa dimengerti kenapa beliau juga sampai marah begitu. dan bagus juga pak bos bisa mengerti. bagi saya kehilangan satu langganan begitu tak masalah, cari lagiii…

  5. siapapun kalo di perlakukan begitu ya pasti aja emosi, apalagi kalo pake kaki, emang wanita itu gak tau apa kaki itu gunanya bukan buat nunjuk.
    mending diganti deh, kakinya ditangan, tangannya di kaki. kan bebas tuh dia nunjuk2 pake kaki

  6. Salam kenal mas tunsa..
    Hmm….itulah masih banyak manusia yang tidak menghargai manusia lainnya, padahal dimata Allah kita sama kedudukannya hanya keimanan dan ketakwaan yang membedakannya..
    Jadi kaca buat diri kita sudahkah kita memperlakukan orang lain dengan lebih baik
    Nice posting 🙂

  7. wih hebat nih sekarang blog mas ari jadi tempat curhat gratis bagi masyarakat umum 😀 iya bener lah ngapain sok banget sih sama2 manusia juga mentang2 orang kaya jadi seenaknya ajaa

  8. Diiiih ngeselin banget tuh Ibu2! sini aku pelintir kakinya, biar ga kurang ajar..! gggrrrrr…!

    Salam hormat aku Ri untuk Pak Imam, Pekerja Keras yang baik hati dan sayang kelurga, semoga Allah selalu melindungu Beliau.. Amin

Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s