Teror Cokelat

Bismillah,

Deg-degan…

Keringat dingin mengucur…

Jantung berdebar kencang…

Mata berkunang-kunang…

Kepala melayang…

Badan serasa panas dalam..

Gelisah…merana…duuhhh…apa yang sesungguhnya sedang terjadi pada diri ku, *ah, lebay dikit* :mrgreen:

Masih dalam keadaan yang kurang begitu mengenakkan. Biasanya kalau terasa begini mau dapat rejeki nomplok. Beneran loh, saya kurang tau rejeki yang seperti apa yang akan saya dapatkan hari ini. Ternyata, selang beberapa jam kemudian ada yang menanyakan namaku. Haahhh, aku takut bukan kepalang, jangan-jangan aku dicari bapak Kapolda yang menyangka aku adalah teroris (karena berjenggot πŸ˜† )

Sekali lagi, dugaan saya meleset. Bukan Bapak Irjen Pol Hadiatmoko (Kapolda Bali) yang mencari, tapi seorang lelaki berwajah normal dengan helm yang melekat dan membawa kotak mencurigakan. Kali ini, pikiranku melayang lagi, “Jangan-jangan ada yang mau nge-bom aku” gumamku dalam hati. Saya nekat mendekatinya dengan hati-hati, langkah demi langkah, dan dia bilang, “Ada kiriman buat Ari, dari Samarinda”

“Hahhh, Samarinda? Melayang lagi, @%#&@*#@^((#&#*#@(^#^GYWE^F#^#&*###.….. masa iya aku punya musuh dari Samarinda?

Orang itu bilang, “Kayaknya sich kue”

Langsung lega hatiku, nampaknya bukan sang musuh yang ngirim bungkusan mencurigakan itu. Setelah saya menandatangani selembar kertas yang terdapat stempel dari Tiki, hatiku kembali berdebar. Saat menegangkan tiba. Terbayang sudah kasus di Jakarta tempo lalu masalah bom buku yang memutuskan tangan seorang yang membukanya. Iiihh, serem dah. Kupanggil saksi untuk melihatnya, biar bisa membantu jika ada sesuatu yang tidak diinginkan. O iya, kalau penasaran, ini saya perlihatkan bungkusannya..

Itu dia, yang bikin was-was itu tulisannya, jelek amat yak? hihihi.. :mrgreen: piss.. V

Ku buka dengan hati-hati dan ternyata…masih ada bungkusnya lagi…makin membuat penasaran ajah. Koran lusuh nampak kelihatan dibalik kertas putih pembungkus luarnya..

Ku buka lagi…

Owwhh…!!! Bentuk toples lebaran. Dengan tutup yang tersegel rapat, sedikit pecah, berlubang juga. Aku berusaha membuka dengan tangan terbuka..

Bentuk-bentuknya aneh, apakah ini bom gaya baru? saya kurang tau. Didorong rasa penasaran akhirnya ku buka satu demi satu. Ku pikir ini bukan bom jenis baru. Masa iya bom ada yang bentuknya kura-kura, kempalan nasi, ama lope-lopean. hahaha..

Hmmm…ternyata sebuah cokelat dengan modif bermacam-macam. Saya teringat… “Owwhhh……..Mbak akin kan kemarin pernah bilang kalo dia mau ngirim cokelat, kirain bohongan”

Langsung, tanpa permisi dan memberitahu kepada sang pengirim, saya menyantapnya satu biji. Mmmmm…..nyam,,,nyam,,, jangan dibayangkan, ntar malah kepingin lho.. hihi..

Sepulang dari masjid beberapa menit kemudian, saya sms beliau, “Mbak, cokelatnya sudah nyampe dengan selamat” eh, bukan sms tapi chatting lewat YM. “Masa? gak percaya ah” Si embak kagak percaya tuh.

“Iya, beneran..!” aku jawab begitu,

“Mana?”kaka akin tetap belum percaya

“iihh, ni orang nggak percayaan amat” akhirnya kukirimkan fotonya.

“Alhamdulillah…Kamu masukin kulkas nggak?”kaka akin.

“enggak, malahan udah tinggal separo :mrgreen: ”Β  jawabku


Sudah…kalo dilanjutin panjang critanya, hehe. Intinya, saya mau mengucapkan terima kasih buat kaka akin, yang sudi mengirimkan cokelat olahan sendiri. Hahaha… aku hanya ngurangi jatah cokelatnya mbak aja ya?

Jangan ditanya soal rasa...rasanya sangaattttt kurang!!!!

KURANG BANYAAAAKKKK!!!! :mrgreen: :mrgreen: :mrgreen: :mrgreen:

Beneran…ini enak lho, saya bagi-bagi juga kepada orang yang kebetulan berada di sini saat itu, mereka juga menikmatinya…


Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

65 responses to “Teror Cokelat

  1. hahahaha gimana klo itu bombeneran? xxixixi *nakut2in krn ngiri mode on*

    mba akiiiiiiiiin
    saya juga mau lho coklatnya πŸ˜€

  2. Hahahaha …
    Ini keren banget …

    I tell you a secret sodara-sodara …
    sebetulnya coklat yang dibagikan itu hanya satu …
    so … satu keping coklat itu diberikan pada seorang lalu dipoto …
    keping coklat yang sama diminta lagi … trus dikasih ke orang lain … pose lagi … dikasih ke orang ke tiga … foto lagi …

    hahahah

    By the end of the day …
    Semua coklat Ari yang sikat !!!
    (kelihatannya saja di bagi-bagi …)

    Ya toh .. Ya toh …
    (ngumpet)

    Salam saya Ari

    And …
    This is very nice banget
    Kakaakin baik sekali

    • hahahaha….lah itu foto yg di atas kan sudah membuktikan bahwa cokelatnya begitu banyak om…haduuhh, kalo pingin mah bilang aja sama kaka akin, hehe…

      salam sudah diterima, hehe.
      emang baik kak akin itu om..hehe..
      *smoga mbaknya liat πŸ˜†

  3. wah..pasti senang sekali rasanya dapat kiriman dari sahabat, apalagi rasa coklat kayaknya uenak tenan.. πŸ˜‰
    Salam… 8)

  4. bener.. emnag asli uenak cokelat dari Samarinda itu.. apalagi yang warna pink.. ya salam.. rasanya tidak bisa diungkapkan dengan tulisan hehehe

    • o iya, toss!!, hehe
      mari kita berkonspirasi agar dikasih lagi cokelatnya kang.. πŸ˜†
      yg isi bluberi itu loh, mmm…ces plesss…adem di mulut..huhuhu

  5. Ping-balik: Mood Jelek « Try 2B cool 'n smart…·

  6. buset daah.. cokelatnya langsung dibagi-bagi.. hahah senengnyaa dapet coklat dari kakaakin.. mupeng coklat putih ituu >.<

Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s