Pekerjaan Wanita

Bismillah,

Alhamdulillah, saya bersyukur sekali masih bisa menginjakkan pena di sini. Ternyata bulan ini saya sudah kosong 3 kali, sedih rasanya, walaupun memang nggak ngoyo, tapi kalau rutin posting itu terasa lega di hati 😀 . Spidi saya kembali normal seperti sedia kala, ternyata kemarin hanya permasalahan pada modemnya. Dan sekarang sudah saya ganti yang baru, yang lebih OK dan lebih tangguh mestinya, hehe..

Haduh…sekarang lagi demam “warung blogger”, nih kayaknya, hehe…sampai-sampai kalau nongkrong di sana bisa bikin lupa kalau mau posting tulisan. Oh iya, mumpung ada mas Imam di sini, saya sekalian mau mengadu masalah cucian saya. Malam ini memang jadwal pengambilan pakaian kotor dan mengantar pakaian yang sudah masuk loundry. Nyuci dan paketannya (cuci, jemur, nyetrika, melipat, menyimpan) memang persepsi umumnya adalah pekerjaan wanita, dan itu hal yang wajar bukan?

*Meski tidak semua orang menganggap wajar, saya pasti akan bilang “wajar” pada barisan paling depan, dengan suara lantang, hahaha..

Kenapa demikian? karena saya tidak bisa melakukan hal itu, :mrgreen:. Hal yang paling tidak saya sukai dalam salah satu pekerjaan yang seharusnya dilakukan oleh wanita itu adalah nyetrika. Nyetrika itu pekerjaan yang paling ribet di dunia, haha.. sejak kecil saya tidak pernah nyetrika dengan betul, hanya ngasal saja, asal terlihat sudah licin dan necis, hehe..

Haduhh, paling nyerah sama yang gituan. Yang bikin susah itu melipat setelah disetrika. Dan mungkin memang saya tidak diciptakan untuk sendirian kalee yah? harus ada pendampingnya biar bisa nyetrikain baju, hihi.. Saya paling cepet nyetrika satu helai baju itu sampai 30 menit baru kelar, hahaha

Terakhir saya nyuci sampai nyetrika sendiri itu pas waktu ngekos dan kerja di Jakarta sekitar tahun 2008, dari waktu itulah saya sudah tak pernah nyuci baju sendiri, saat di asrama sampai sekarang pakaian saya diserahkan ke tempat pencucian umum (loundry) alhasil, tak ada hasil kepandaianku soal cuci-setrika. Tapi untuk beberapa helai pakaian ya saya cuci sendiri, 😆

Udah ah, mau share gitu doank..smoga nanti calon istriku tak keberatan dengan kelemahanku satu ini :mrgreen:

Salam

Iklan

42 responses to “Pekerjaan Wanita

  1. Dulu menyetrika adalah hobi utama jika sedang gundah gaulana. Jadi semua baju di almari disetrika ulang sampai emosi tenag. Hobi yang aneh. hehe…

  2. Nyetrika ?
    itu pekerjaan rutin saya tiap tahun …
    ketika liburan Lebaran tiba …
    ketika mbak asisten pulang kampung

    sayalah The Iron Man …

    Ho ho ho ho

    salam saya

  3. lho… padahal menyetrika itu adalah salah satu pekerjaan yg mengasyikkan.
    bahkan, khusus celana kain (bahan), saya tak mempercayakannya untuk disetrika oleh orang lain.

  4. bro ari…mampir pertama nih (kalau ga salah) ….Jujur aja yah, menyetrika adalah satu2nya pekerjaan yg saya ga bisa lakukan. Oleh karena itu, saya ga pernah complaint kalau hasil setrikaan kurang bagus…*yang paling protes yah istri tercinta*…

  5. aha..aha.. ehem..ehem..
    kayanya bentar lagi undangan melayang ke Bandung neh..

    Hwaduh..mendingan di suruh mencuci se gudang dari pada suruh meyetrika..
    males banget,dan itu pekerjaan rumah tangga yang paling menyebalkan..
    aku kalo nyetrika sebulan sekali ri..kalo stok baju di lemari udah abis baru nyetrika ,mbayangin beraga gunung tuh..

  6. paling males setrika, kalo nyuci masih rajin …
    tenang aja, sekarang banyak jasa cuci setrika kiloan .. 🙂

  7. Wah, harusnya laki2 bisa nyuci (dengann tangan), bisa nyetrika, dan beberes kamar sendiri. :mrgreen: Lumayan lah nanti pas udah menikah bisa membantu pekerjaan rumah tangga istri. 🙂

  8. Asyik…keknya udh ada yg mau woro2 soal calon istri nih hihih..
    Aku suka nyetrika, dan dulu jg di rumah tugas utamaku ya nyetrika ini. tapi suamiku jg gitu sih Ri, nyetrika satu kemeja aja stengah jam :p

  9. Tenang………… sekarang kan bisa beli masin cuci, nanti biar istrnya gak capek kalo harus nyuci plus nyetrika.
    Kalo harus laundry semua, wah, gk kebayang kalo udah punya anak, harus laundry juga. Biayanya bo, belum lagi bawa-bawa baju sebundelan hehe

  10. Assalaamu’alaikum wr.wb, Ari…

    Lho, kan senang sekali nyetrika tu Ari. kalau kayak gini, bunda terus nolak jadi menantu kerana syarat mahu jadi menantu bunda harus tahu nyetrika baju. Biar seneng ngurusin rumahtangganya dan tidak mengharap isteri sahaja yang buat kerjaan itu. Untung bunda sudah tahu awal dan dibilang rahsia tertinggi ini… hehehe.

    Nyetrika secara tuntasnya bukan kerja wanita, Ari ya. itu sebenarnya kerja lelaki. Mahu buktinya, sila hubungi bunda biar selesai semuanya. 😀

    Salam mesra selalu.

    • hehehe…senang itu bagi yang sudah ahli, bunda..
      saya kan belum bisa, jadi kurang suka. masa 1 jam baru dapat 2 helai kain, hehe

  11. wah mas karena saya mau hemat dan g mau buang uang untuk jasa laundri mending saya cuci jemur setrika sendiri hehehe sampai kapan oh sampai kapan terus begini 😀

Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s