Fenomena Masjid di Denpasar

Masjid adalah salah satu tempat yang paling saya cari ketika safar ke suatu daerah. Entahlah, saya selalu begitu jika bepergian. Sudah saya jelaskan pada beberapa postingan saya mengenai masjid di blog ini. Intinya keberadaan masjid itu sangat penting, saya harap semua umat islam juga merasa begitu, cinta kepada masjid. Kalau bukan kita yang mencintai masjid, siapa lagi?

Saat pertama menginjakkan kaki di pulau Bali, saya mengamati keadaan sekitar dan benar tidak saya temui sejumlah masjid seperti di Pulau Jawa. Langkah kaki saya terus menyusuri pinggiran kota, sampai mencari informasi via internet. Ternyata belum saya dapati juga masjid terdekat dengan tempat tinggal saya di Denpasar. Akhirnya jurus terakhir adalah bertanya pada rumput yang bergoyang #eh warga muslim yang sudah lama tinggal di Bali. Dan itu adalah tips dari saya jika anda sedang mencari sebuah masjid di tempat asing. Bertanyalah.

Alhamdulillah, sekarang selama beberapa tahun di sini (Denpasar, red) pengetahuan saya tentang letak beberapa masjid di Denpasar sudah cukup banyak. Jika temen-temen blogger yang kebetulan mampir ke Denpasar dan mencari masjid di sini, boleh minta saya sebagai freeΒ guide. Jika memang saya tidak menemukan masjid yang dicari, saya akan tanyakan ke pihak yang berwajib πŸ˜†

[Kembali ke jalan yang benar]

Jika di pulau Jawa saya kebingungan memilih masjid maka di Denpasar saya kebingungan mencari masjid. Keberadaan masjid di sini layaknya primadona, dicari banyak orang (muslim). Jangan heran jika anda tidak kebagian tempat tatkala terlambat berangkat ke Masjid saat sholat jumat. Bisa dipastikan tidak ada satupun masjid di Denpasar yang sepi jamaah.

Kurangnya fasilitas ibadah seperti masjid menyebabkan semua masjid ramai jamaah. Sayangnya hanya pada sholat jumat saja jamaah itu muncul. Hanya pada beberapa masjid saja yang masih tetap makmur setiap waktu-waktu sholat. Oke. Saya tidak bisa mencegah hal itu terjadi, mungkin banyak kepentingan yang memang tidak bisa ditunda untuk menuju ke Masjid. Namun sekali lagi, sholat jamaah di masjid itu wajib bagi seorang muslim (laki-laki) kecuali ada alasan syar’i. Selama kita masih mendengar adzan, maka mengapa kita meninggalkannya bukan? πŸ˜‰

Pembangunan Masjid Tidak mutlak menjadi Solusi

Beberapa bulan ini ada beberapa masjid di Denpasar yang akan direnovasi. Beberapa masjid tersebuat akan dilakukan pengembangan dan pelebaran. Sepanjang yang saya ketahui setiap hari masjid-masjid tersebut selalu bertambah jamaahnya, terutama saat sholat jumat. Bahkan ada salah satu masjid yang jamaahnya meluber hingga ke tepi jalan raya.

Pelebaran masjid dimaksudkan agar semua jamaah bisa tertampung di dalam masjid. Selain itu juga untuk menjaga ketertiban dan kerapian. Bayangkan saja, jika banyak jamaah yang sholat hingga ke tepi jalan raya, tentu akan menyebabkan ketidakteraturan. Meskipun jalan raya ditutup saat sholat jumat, tapi Β akan lebih rapi lagi jika semua masuk di dalam masjid bukan?

Peluasan kedua masjid (Masjid At-Taqwa Polda Bali dan Masjid Baitul Mukminin) saya rasa sudah tepat. Hal seperti itu hendaknya bisa ditiru oleh pengurus masjid di seluruh Indonesia. Jangan berlomba-lomba mendirikan masjid tapi jamaah yang sholat tidak ada. Tidak perlu memperluas masjid jika tidak ada imam rawatib (imam 5 waktu). Namun tidak mutlak harus seperti itu, saya yakin jika seluruh umat islam di Indonesia menjalankan sholat wajibnya di masjid maka sebanyak apapun masjid Β yang ada pasti tidak akan cukup untuk menampung.

Untuk wilayah seperti Denpasar lebih pas menggunakan solusi pembangunan masjid daripada wilayah lain. Sedangkan untuk wilayah yang sudah banyak masjid seperti di sebagian besar pulau Jawa lebih tepat untuk membangun jamaah terlebih dahulu.

Kelangkaan Masjid di Denpasar

Disebut langka sebab lebih banyak jamaah daripada masjid. Saya mengatakan langka dengan perbandingan daerah lain di Pulau Jawa atau di Bali yang sudah banyak muslimnya seperti Negara – Bali.

Rata-rata dalam radius 2 km kita baru menemukan masjid di Denpasar. Itupun lokasinya tidak berada di tempat yang mudah dijangkau. Sebagaimana masjid Baitul Mukminin pada salah satu gang di jalan Tukad Pakerisan, letaknya tidak terlihat dari jalan raya. Coba bandingkan dengan Surabaya, misalnya. Saya pernah melakukan pencarian masjid di sekitar kecamatan Pabean Cantikan – Perak Timur – Surabaya. Saya mendapati ada 3 – 5 masjid dalam radius 1 km. Perbandingan tersebut yang menyebabkan saya mengatakan ‘langka’.

Mari Makmurkan Masjid

Saya tidak bermaksud membandingkan antar masjid, tapi setidaknya agar kita bertambah wawasan mengenai keadaan muslim di lain daerah. Saudara saya muslim, mari kita makmurkan masjid dimanapun berada. Percuma banyak fasilitas jika tidak dipergunakan, percuma berlomba-lomba membangun masjid megah jika tak ada yang berjamaah. Waktu sholat wajib ada 5 kali dalam sehari, bukan hanya satu kali dalam seminggu (jumat) atau bahkan 2 kali dalam setahun (Idul Fitri dan Idul Adha) bukan?

Sibuk berkutat dengan pekerjaan, tugas kuliah yang tiada akhir, sekolah yang tak kunjung selesai jangan dijadikan alasan. Biasanya perusahaan mendirikan masjid di tempat kerja. Saya yakin sekolah dan kampus juga ada masjid di dalamnya. Mari kita makmurkan masjid terdekat. Jangan kalah dengan masjid Baitul Makmur di Monang-maning – Denpasar.

Sebenarnya saya sudah berniat akan mereview masjid tersebut, tapi belum ada kesempatan. Insya Allah lain kali. Sebagai referensi saja, masjid tersebut adalah masjid yang paling makmur yang pernah saya temui. Mudah-mudahan hanya saya yang belum menemukan masjid serupa makmurnya.

Masjid Baitul Makmur adalah masjid yang jamaah sholat subuh terbanyak di Indonesia setiap harinya. Subhanallah. Tidak hanya satu – dua kali saya melaksanakan sholat di sana. Terutama saat sholat subuh. Waktu subuh biasanya menjadi waktu yang paling berat menunaikan ibadah sholat. Namun, tak pernah barang sekalipun, Baitul Makmur sepi jamaah pada waktu tersebut. Jika anda berangkat dari rumah ‘pas’ adzan subuh, bisa dipastikan anda tidak akan mendapat shaf pertama, kedua, ketiga, dst. Masuk ke dalam masjid saja sudah beruntung. Terlebih saat hari libur (minggu, red).

Tidak mendapat tempat bukan karena masjidnya kecil. Tapi jamaahnya yang banyak, dan yang lebih penting kesadaran umat islam untuk sholat di masjid sangat tinggi.

Mudah-mudahan kita selalu diberi hidayah dalam menjalankan ibadah sholat wajib di masjid. Malas itu tergantung kita. Mari sholat di masjid, mari makmurkan masjid πŸ˜€

Sumber gbr:Β http://id.wikipedia.org/wiki/Masjid

Baca Juga:

Iklan

83 responses to “Fenomena Masjid di Denpasar

  1. pergi ke daerah jembrana aja :D, disana banyak muslimnya, masjid dan pesantren juga ada, meski cukup jauh dari denpasar =.=”
    ^btw, boleh tuh mas tunsa jadi GUIDE nya kalau kita-kita tersesat, ahaha…

  2. buzzz buzzz buzzz

    di bali mang rada susah menemui mesjid, dah pernah ke menado lom? lebih suuuuuuusaaaaah hihi

    Salam Madu juga sengat

  3. Subhanallah….saya yg tinggal dilingkungan yg banyak masjid….sangat jarang mendapati lebih dari tiga shaf waktu sholat jamaah….

  4. saya belum pernah ke Bali mas, tapi saya udah sering denger cerita ttg ini dari temanteman saya
    pernah ada satu teman saya dapat tugas lapang ke Bali untuk pertama kalinya, dan dia bingung cari mesjid, saya agak lupa saat itu dia pergi ke daerah mana, tapi ujungujungnya, saking cari masjid ngga ketemuketemu, akhirnya dia solat di pos satpam sebuah restoran
    mudahmudahan makin banyak jemaah masjidnya pada setiap waktu solat, bukan hanya saat solat Jumat saja πŸ™‚

  5. sangat mengahawatirkan mas kalau memang kenyataan begitu …
    saya sangat setuju dengan postingan ini dengan mengajak kaum muslimin untuk memakmuran mesjid … πŸ˜‰
    saya dukung mas semoga berhasil …

  6. subhanallah.. Trnyata tak hanya di saudi arabia, tak hanya di makkah almukarramah, tak hanya di tmpat yg mayoritas muslim. Tapi Engkau mendapatkan ‘hidayah’ dan pngalaman spiritual justru di pulau minoritas muslim. SUBHAANALLAH! ALLAAHU AKBAR! MERDEKA!
    (Serius) saya trharu membaca postingan mu inih! Serasa tamparan keras bagi saya yg hmpir melupakan masjid…
    nuhun pahaji…

    • terkadang justru rasanya lebih trenyuh jika melihat banyak muslim di daerah non muslim… πŸ™‚
      meski begitu, saya ingin sekali ke mekkah 😦

  7. oalahhhh suasana seperti itu lah yang mungkin menjadi pemicu Semangat ke masjid ya bang – dijakarta semua dimanjakan dengan kemudahan sehingga kita terlena dan gak ke masjid ^ ^ – semangat semangat semangat kemasjid πŸ˜€

  8. Mungkin karena minoritas kali ya makanya mesjid di Bali agak “langka”. Tapi itu gak buat orang-orang nya malas ke mesjid pula, salut sama warga Bali. di Medan letak mesjid berdekatan udah kayak rumah kost, tapi isinya “kosong”.

    • miris ya bang.. seharusnya tidak perlu berlomba-lomba mendirikan masjid. tapi seringnya masjid itu dibangun bukan atas dasar ‘terlalu penuh’ tapi malah karena beda organisasia… padahal umat muslim itu harus bersatu bukan? πŸ™‚
      salam

  9. sedikit masjid tapi ramai jamaahnya, barangkali jauh lebih baik dari banyak masjid tapi sedikit jamaahnya. Di Aceh, masjid banyaaaak sekali. Tapi rata-rata yang memakmurkan malah orang-orang tua. hmm…

  10. waktu ke Bali tahun 2008, aku sempet sholat di mesjid Ri, lupa nama daerahnya, tapi yg satu area dengan gereja dan kuil itu lho. Di mana ya?

    • hah? wong monang-maning malah nggak tau ih? πŸ™‚
      coba deh sekali-kali gandi jadi penjaga masjid Baitul Makmur tiap subuh.. πŸ˜€

      • Ya kan kalo shubuh biasa dekat mushola aja, belum pernah disana,
        Cuma emang sih kalo Jumatan, tawareh, benar2 ramee….
        Uda jadi “Islamic Center” mungkin yaa?!

  11. Waktu berkunjung ke Denpasar beberapa waktu lalu, saya memang jarang melihat mesjid. Kalaupun ada, nbentuk bangunannya tidak terlalu mencolok ya, Ri…
    Di depan rumah saya kebetulan ada mesjid, Mesjid yang deket kampus, jadi jamaahnya memang kebanyakan mahasiswa πŸ™‚

    Apa kabar, Ari?
    Maaf ya baru berkunjung lagi…

  12. memang masih langka ya keberadaan masjid di Denpasar ,Ri ?
    thn 2009 bunda malah pernah sholat ied idhul fitri di pinggir pantai sanur… hehee πŸ™‚
    salam

    • wah… sholat ied di pinggir sanur? saya juga baru tau.. hihi… padahal tempat saya deket dengan sanur loh bun.. πŸ™‚
      pasti menyenangkan ya.. sholat dihiasi sunrise πŸ˜€

  13. waktu ke Bali, belum sampai ke tempat yang dituju saya sudah melihat masjid di pinggir jalan # lupa daerah mana, jadi gak ngeh kalau masjid jg langka.
    tetapi yang membuat bingung waktu itu justru mencari tempat makan, secara yang di pajang bukannya kambing guling, capek muter akhirnya ketemu rumah makan Padang πŸ™‚

    • dipinggir jalan mana ya bu? πŸ˜€
      kalo makanan sih lumayan banyak, banyak umat muslim kok sekarang.. πŸ™‚
      nasi padang juga bisa jadi solusi πŸ˜€

  14. iya kata teman-teman saya,susah nemuin mesjid di sana
    saya ke bali waktu ke bandung cuman numpang lewat doang itu juga waktu 15 tahun yang lalu

  15. Negara kita emang tinggi toleransi. Di Denpasar saja ada mesjid seindah foto diatas. Semoga bisa jadi pelajaran bagi kita semua bahwa hidup rukun walau lain kepercayaan itu sangat menyenangkan πŸ™‚

  16. belum pernah ke Bali jadi gak tau ..taunya baru dari post ini…
    memang benar di tempat saya juga sama,, masjid membludak jamaahnya, pada saat salat Jumat dan salat Id saja..

  17. Memang upaya memakmurkan masjid tak kalah penting dg upaya membangun . memperluas masjid..jika tidak, masjide gedhe tapi jamaah sedikit malah tambah ngenes lihatnya.. 😦

  18. Makmur atau tidak suatu masjid adalah tugas kita bersama dan ada peran besar dari takmir masjidnya. kenapa Baitul Makmur bias ramai setiap subuh ❓ itu karena takmirnya bisa mengemas agenda kegiatannya dengan kuliah subuh yang sangat interaktif. Dan jamaah subuhnya itu berasal tidak dari sekitar masjid saja.
    Semestinya masjid lain di Denpasar (juga di Tabanan) bisa mengemas agenda kegiatan nya seperti itu. Namun sayang, mereka masih terkotak-kotak sehingga masih mempertahankan “pendapat pribadi” yang sulit menerima sesuatu yang lain. Apalagi “pendapat pribadi” itu sangat berbeda dengan apa yang selama ini menjadi keyakinan pendapatnya.

    Semoga banyak muslim di Bali sadar dengan keadaan ini dan bisa meramaikan serta memakmurkan masjid.

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    • benar πŸ˜€
      saya taunya masjid Tabanan adalah masjid AlHuda saja om,, πŸ˜€
      dan ternyata di Baitul Makmur tidak hanya subuh yg rame, saya pernah sholat di sana selain subuh πŸ˜€
      amiin
      salam

  19. Terakhir eehh…yg versi terbaru ke Bali, kebetulan pakai jasa travel jd tiap hendak sholat langsung di anterin ke mesjid terdekat. Sedari awal kami sdh pesan menu makanan juga minta di warung/rumah makan yg muslim

  20. Terakhir eehh…yg versi terbaru ke Bali, kebetulan pakai jasa travel jd tiap hendak sholat langsung di anterin ke mesjid terdekat. Sedari awal kami sdh pesan menu makanan juga minta di warung/rumah makan yg muslim

  21. Mas, hotel yg dekat masjid baitul makmur apa ya? sy jd penasaran mau shubuh di sana. InsyaAlloh akhir mei mau ke Bali.

    • ada banyak di jalan imam bonjol, deket dengan daerah tersebut. detailnya sih saya kurang tau, karena saya tinggalnya jauh dari daerah tersebut

  22. Jadi inget peristiwa NYEPI beberapa waktu yang lalu… bertepatan dengan hari jumat.
    senang sekali melihat bapak-bapak tetap pergi ke masjid berjalan kaki, diawasi para pecalang…..

  23. saya baru di bali, mhon pencerahannya untuk posisi masjid daerah renon sekitar lapangan niti mandala renon mas, kbetulan dpt kos dekat sna

  24. Ping-balik: Seputar Bulan Sya’ban | Tunsa·

  25. Saya baru plng dr bali….benar sulit sekali mencari masjid di sana….bahkan di tempat wisata pun tak ada mushola sebagaimana biasanya di tempat wisata daerah lain. Sampai saya menumpang sholat di gudang sebuah restosan di tempat wisata tersebut.Saya pun tak pernah mendengar suara azan selama 3 hari di sana. Bali adalah tempat wisata yang banyak dikunjungi wisatawan domestik maupun mancanegara, seharusnya pemda setempat memperhatikan tempat ibadah agama apa pun.

Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s