Menjaga Hati

Bismillah…

Semalam aku hanya bisa memejamkan mata beberapa jam saja, sebelum akhirnya beranjak untuk makan sahur. Aku tak bisa terpejam bukan karena ibadah, tapi ada hal keduniawian yang musti diselesaikan 😦

Malam itu menjadi malam yang terpahit dalam hidup. Entah apa yang kurasakan, semua kata-kataku seakan tertahan di dada. Itulah diriku, yang tak sanggup mengungkapkan hati melalui lisan. Andaikan ada perlombaan adu mulut saling hujat, sudah barang tentu aku kan mengalami kekalahan, tak bisa membalas. Padahal dalam hati kata-kata / ungkapan itu sudah tertata rapi. Sudahlah, mari kita lanjutkan ke tema awal.

Ada asa yang tak bisa terucap, ada rasa yang tak bisa kugali. Egois, mungkin. Sebab aku tak bisa membagi perasaan ini kepada orang lain. Kalaupun ada tempat untuk kubagi, pasti aku tak sembarang memilih orang. Kalau sudah begini, akupun berpikir bahwa hanya istrikulah orang tepat untukku berbagi cerita. Sayangnya aku belum punya teman seperti itu.

Aku memang mengalami kesulitan tuk menjaga hati. Sebenarnya sumber dari semua permasalahanku adalah ada padaku, pada hatiku. Semua perasaan jelek dari diriku secara otomatis akan keluar jika sedang labil. Seolah aku mempunyai dua sifat dominan yang menguasai hati. Kalau digambarkan, mungkin keduanya berwarna hitam dan putih. Kadang baik, terkadang jahat.

Umum. Baik dan jelek itu sifat yang ada disetiap individu. Termasuk aku. Dan aku merasa sudah keterlaluan, seakan sifat burukku lebih mudah untuk menguasai hati. Mudah-mudahan hanya perasaanku saja yang begitu. Segala cara dan upaya akan tetap dan terus kulakukan untuk menghilangkan noda hitam dalam hati. Setidaknya mengurangi noda itu. Satu harapan, hanya supaya sifat ini tak tertumpahkan pada istri dan anak-anakku kelak.

Menjaga hati itu tidak mudah, tapi bukan berarti tidak bisa. Kuanggap hal itu sebagai sebuah proses pendewasaan diri. Mudah-mudahan berbuah kebijaksanaan dan kearifan, kelak. Aamiin.

Wahai orang-orang yang pernah tersakiti akibat tutur kata, pemikiran, dan tingkah lakuku, sejak aku mukallaf hingga saat ini, terimalah permohonan maafku, semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan kelapangan dada untuk kita. Terutama untukmu yang semalam tersakiti 😥

Sahabat, percayalah… Jika aku berbuat sesuatu yang menyakiti hati, itu bukan diriku yang sebenarnya. Anggap saja itu adalah hasil kloning diriku yang berwarna hitam. Sungguh tak ada niatan jahat sedikitpun, semua adalah murni kelalaian dan kefasikanku.

Mendekatkan diri kepada Allah ‘Azza wa Jalla, menyibukkan diri beribadah adalah upaya yang selama ini masih kujalani.

Mari bersama kita jaga hati agar tidak ada orang yang merasa tersakiti. Jika ada diantara kalian yang punya resep menjaga hati yang jitu, tentu aku kan merasa senang jika sharing di sini.

Iklan

30 responses to “Menjaga Hati

  1. ketenangan hati, bahagia, itu semua adalah hal yang harus kita jemput sendiri mas. memang benar, selalu ada 2 sisi dari tiap manusia. dan pada saat sisi hitam menguasai, kita pasti tahu bagaimana caranya agar sisi tersebut bisa secepatnya berubah menjadi putih kembali.. berkumpullah dengan sahabat-sahabat yang bisa membuatmu merasa nyaman dan bahagia, atau setidaknya lakukan apa saja yang bisa membuatmu tersenyum dan akhirnya bisa kembali baik..

    perbanyk dzikir, sugesti puasa ketika sedang berdzikir insya Allah bisa membuat hati merasa lebih tenang.. 🙂

  2. kata pak ustadz seringlah duduk dengan mereka yg berakhlak baik supaya baik pula akhlakmu 🙂 hati pun akan menjadi lebih tenang apabila akhlak kita baik 🙂

  3. sekali kali ente boleh ceramah di tempat ane bro.. 🙂
    ayo mengejar ramadhan agar tidak merugi..

    rock en roll bersama ramadhan 🙂

  4. hebat sekali tulisan kali ini powerfull,,, manusia itu tempatnya salah dan dosa… karena itu cuma permohonan maaf dan ketulusan untuk berbuat selalu baiklah nilainya… 🙂 apa sih ini komennya heheh

  5. perlu upaya keras untuk menjaga hati, Ri.
    mari terus istiqomah & selalu semangat! 😀
    isi Ramadhan ini agar lebih bermakna daripada yg tlah lalu, insyaAllah

Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s